Sabtu, 11 Agustus 2012

10 Ilmuan Perempuan Dalam Sejarah Dunia

Ketika datang ke topik perempuan di bidang sains, Marie Curie biasanya mendominasi semuanya. Setelah semua, ia menemukan dua rekor, adalah wanita pertama yang memenangkan Hadiah Nobel, pada 1903, dan merupakan orang pertama yang memenangkan Nobel kedua, pada tahun 1911. Tapi Curie bukan ilmuwan wanita pertama. Banyak wanita brilian, berdedikasi dan ditentukan lain telah mengejar ilmu pengetahuan selama bertahun-tahun.

1. Emilie du Chatelet (1706 – 1749)
Gabrielle-Emilie Le Tonnelier de Breteuil, putri kepala pengadilan Prancis protokol, menikah dengan Chatelet Marquis du tahun 1725. Dia tinggal dengan kehidupannya seorang punggawa dan melahirkan tiga anak. Tetapi pada usia 27, ia mulai belajar matematika serius dan kemudian bercabang ke fisika. Perempuan ini mengintensifkan saat dia mulai berselingkuh dengan filsuf Voltaire, yang juga memiliki cinta ilmu pengetahuan. Kolaborasi ilmiah mereka-mereka dilengkapi sebuah laboratorium di rumah du Chatelet itu, Chateau de Cirey, dan, sedikit kompetisi, masing-masing masuk ke dalam kontes esai pada sifat api (tidak menang)-bertahan lebih lama daripada percintaan mereka. Kontribusi du Chatelet yang paling abadi untuk ilmu pengetahuan adalah terjemahan bahasa Prancis-nya Isaac Newton Principia, yang masih digunakan sampai sekarang. Pada usia 43, ia jatuh cinta dengan seorang perwira militer muda dan menjadi hamil; dia meninggal komplikasi selama kelahiran anak mereka.

2. Caroline Herschel (1750 – 1848)
Herschel adalah sedikit lebih dari ibu rumah tangga untuk membanting tulang buat orangtuanya di Hanover, Jerman (dia kemudian menjelaskan dirinya sebagai "Cinderella keluarga"), ketika kakaknya, William, membawanya ke Inggris pada 1772 untuk menjalankan rumah tangganya di Bath . Setelah ia menguasai seni bernyanyi-untuk menemani William, yang organis untuk Octagon Kapel, kakaknya beralih karier dan masuk ke astronomi. Caroline ikut kakaknya. Selain membantu kakaknya di observasi dan di gedung teleskop, Caroline menjadi seorang astronom brilian, menemukan nebula baru dan gugus bintang. Dia adalah wanita pertama yang menemukan sebuah komet (ia menemukan delapan total komet) dan karyanya yang pertama diterbitkan oleh Royal Society. Dia juga wanita Inggris pertama yang dibayar untuk pekerjaan ilmiah nya, ketika William, yang telah bernama astronom pribadi raja setelah penemuan Uranus pada tahun 1781, membujuk pelindungnya untuk menghargai asistennya dengan gaji tahunan. Setelah kematian William tahun 1822, Caroline pensiun ke Hanover. Di sana ia terus bekerja astronomi, menyusun katalog nebula-pekerjaan Herschels 'telah meningkatkan jumlah cluster bintang terkenal dari 100 sampai 2.500. Dia meninggal pada 1848 pada usia 97 setelah menerima banyak gelar kehormatan di bidangnya, termasuk medali emas dari Royal Astronomical Society.

3. Mary Anning (1799 – 1847)
Pada 1811, Saudara Maria Anning itu melihat apa yang dia pikir adalah kerangka buaya di tebing pantai dekat keluarga Lyme Regis, Inggris, rumah. Adiknya didakwa 11 tahun untuk pemulihan, dan ia akhirnya menggali sebuah tengkorak dan vertebra 60, menjual mereka ke kolektor pribadi untuk £ 23. Temuan ini bukan buaya, meskipun, dan akhirnya dinamai Ichthyosaurus, "ikan-kadal." Jadi dimulailah kariernya yang panjang sebagai pemburu fosil. Selain ichthyosaurus, ia menemukan plesiosaurus berleher panjang, sebuah pterodactyl dan ratusan, mungkin ribuan, fosil lain yang membantu para ilmuwan untuk menggambar dunia laut 200000000-140000000 tahun yang lalu selama masa Jurassic. Dia memiliki sedikit pendidikan formal dan belajar sendiri sehingga anatomi, geologi, paleontologi dan ilustrasi ilmiah. Para ilmuwan dari jauh seperti New York City untuk Lyme Regis datang untuk berkonsultasi dan berburu fosil dengan Anning.

4. Mary Somerville (1780 – 1872)
Penasaran dengan x dan y dalam jawaban untuk pertanyaan matematika di majalah fashion wanita. Pada usia 14 tahun dari Skotlandia Mary Fairfax menyelidiki studi aljabar dan matematika, menentang perintah ayahnya terhadap kegiatan tersebut. Studinya yang teralihkan oleh sebuah pernikahan, pada 1804, untuk seorang kapten Angkatan Laut Rusia, namun setelah kematian suaminya ia kembali ke Edinburgh dan menjadi terlibat dalam lingkaran intelektual, bergaul dengan orang-orang seperti penulis Sir Walter Scott dan ilmuwan John Playfair, dan dilanjutkan studinya dalam matematika dan ilmu pengetahuan. Suami berikutnya, William Somerville, mereka menikah pada tahun 1812, setelah itu mereka pindah ke London, Maria menjadi tuan rumah untuk lingkaran intelektualnya sendiri, yang mencakup John Herschel astronom dan penemu Charles Babbage. Ia mulai bereksperimen pada daya tarik dan menghasilkan serangkaian tulisan-tulisan tentang astronomi, kimia, fisika dan matematika. Dan diterjemahkan astronom Pierre-Simon Laplace Mekanisme ke dalam bahasa Inggris, dan meskipun dia tidak puas dengan hasilnya, karyanya digunakan sebagai buku teks untuk banyak abad berikutnya. Somerville adalah salah satu dari dua perempuan pertama, bersama dengan Caroline Herschel, diberi nama anggota kehormatan Royal Astronomical Society.

5. Maria Mitchell (1818 – 1889)
Maria Mitchell waktu muda belajar untuk mengamati bintang-bintang dari ayahnya, yang digunakan pengamatan bintang untuk memeriksa akurasi kronometer untuk penangkap paus Nantucket, Massachusetts, dan ayahnya mengajarkan anak-anaknya untuk menggunakan teleskop sekstan. Ketika Mitchell umur 12, ia membantu ayahnya mencatat waktu sebuah gerhana. Dan pada umur 17, dia sudah mulai membangun sekolahnya sendiri untuk anak perempuan, mengajar mereka ilmu pengetahuan dan matematika. Tapi Mitchell meroket ke garis depan astronomi Amerika pada tahun 1847 ketika dia melihat sebuah beruntun komet melalui teleskop buram . Dia dihormati di seluruh dunia, mendapatkan medali dari raja Denmark, dan menjadi wanita pertama yang terpilih untuk American Academy of Arts dan Ilmu Pengetahuan. Pada tahun 1857 Mitchell pergi ke Eropa, di mana ia mengunjungi observatorium dan bertemu dengan intelektual2, termasuk Mary Somerville. Mitchell menulis: "Saya tidak bisa membantu tapi mengagumi [nya] sebagai seorang wanita. Pendakian dari jalur curam dan kasar dari ilmu pengetahuan untuk lingkaran ruang tamu, jam pengabdian untuk menutup studi belum sesuai dengan tugas sebagai istri dan ibu "Mitchell menjadi profesor astronomi wanita pertama di Amerika. Amerika, ketika ia disewa oleh Vassar College pada tahun 1865. Di sana ia melanjutkan pengamatannya, terutama Matahari, bepergian sampai dengan 2.000 mil untuk menyaksikan gerhana.

6. Lise Meitner (1878 – 1968)
Ketika Lise Meitner selesai sekolah pada usia 14, ia dilarang dari pendidikan tinggi, seperti semua gadis di Austria. Namun, terinspirasi oleh penemuan Röntgen William dan Henri Becquerel, ia bertekad untuk belajar radioaktivitas. Ketika ia berbalik pada usia 21, perempuan ini akhirnya diizinkan masuk ke perguruan tinggi Austria. Dua tahun didahului pendaftaran les di University of Vienna, dia unggul dalam matematika dan fisika dan menerima gelar doktor pada tahun 1906. Dia menulis kepada Marie Curie, tapi tidak ada tempat baginya di lab Paris dan begitu Meitner melangkah ke Berlin. Di sana ia berkolaborasi dengan Otto Hahn pada studi tentang unsur radioaktif, tetapi sebagai seorang wanita Yahudi Austria (semua melakukan pemogokan melawan dia), dia dikeluarkan dari laboratorium utama dan kuliah dan diizinkan untuk bekerja hanya dalam ruang bawah tanah. Pada tahun 1912, pasangan itu pindah ke universitas baru dan Meitner memiliki fasilitas laboratorium yang lebih baik. Meskipun kemitraan mereka berpisah secara fisik ketika ia terpaksa melarikan diri dari Nazi Jerman pada tahun 1938, mereka terus berkolaborasi. Meitner melanjutkan pekerjaannya di Swedia dan setelah Hahn menemukan bahwa atom uranium terbelah ketika dibombardir dengan neutron, ia menghitung energi yang dilepaskan dalam reaksi dan bernama fenomena Penemuan-yang akhirnya menyebabkan bom atom (Anda "fisi nuklir"jangan menyalahkan para ilmuwan untuk penggunaan teknisi perang telah menempatkan penemuan kami, "Meitner mengatakan pada tahun 1945) Hahn memenangkan Hadiah Nobel pada tahun 1944. Meitner, diabaikan oleh komite Nobel, menolak untuk kembali ke Jerman setelah perang dan melanjutkan penelitian atom di Stockholm ke 80 nya.
 
7. Irène Curie-Joliot (1897 – 1956)
Putri sulung dari Pierre dan Marie Curie. Irène mengikuti jejak orangtuanya ke laboratorium. Tesis untuk 1925 dokter ilmu adalah pada sinar alfa polonium, salah satu dari dua unsur ditemukan. Tahun berikutnya, dia menikah dengan Frédéric Joliot, salah satu asisten ibunya di Institut Radium di Paris. Irène dan Frédéric melanjutkan kolaborasi mereka di dalam laboratorium, mengejar penelitian tentang struktur atom. Pada tahun 1934, mereka menemukan radioaktivitas buatan dengan membombardir aluminium, dan magnesium boron dengan partikel alpha untuk memproduksi isotop nitrogen, silikon fosfor, dan aluminium. Mereka menerima Hadiah Nobel dalam bidang kimia tahun depannya, membuat Marie dan Irène pasangan orangtua-anak pertama yang secara independen memenangkan Nobels. Semua tahun bekerja dengan radioaktivitas mengambil tol, bagaimanapun, dan Irène meninggal karena leukemia pada tahun 1956.

8. Barbara McClintock (1902 – 1992)
Sementara belajar botani di Cornell University di tahun 1920-an, Barbara McClintock punya selera pertama genetika dan terpikat. Saat ia mendapatkan gelar sarjana dan pascasarjana nya dan pindah ke pekerjaan postdoctoral, ia memelopori studi genetika dari jagung (jagung) sel. Dia mengejar penelitiannya di universitas-universitas di California, Missouri dan Jerman sebelum menemukan sebuah rumah permanen di Cold Spring Harbor di New York. Di sanalah, setelah mengamati pola warna biji jagung dari generasi ke generasi tanaman, dia memutuskan bahwa gen bisa bergerak di dalam dan di antara kromosom. Temuan ini tidak cocok dengan pemikiran konvensional pada genetika, bagaimanapun, dan sebagian besar diabaikan; McClintock mulai mempelajari asal-usul jagung di Amerika Selatan. Tapi setelah teknik molekuler ditingkatkan yang mulai tersedia pada 1970-an dan awal 1980-an menegaskan teorinya dan ini "gen melompat" yang ditemukan dalam mikroorganisme, serangga dan bahkan manusia, McClintock dianugerahi Hadiah Lasker pada tahun 1981 dan Hadiah Nobel pada tahun 1983.

9. Dorothy Hodgkin (1910 – 1994)
Dorothy Crowfoot Hodgkin lahir di Kairo, Mesir, oleh sepasang arkeolog Inggris. Dia dikirim pulang ke Inggris untuk sekolah, di mana dia adalah salah satu dari hanya dua gadis yang diizinkan untuk belajar kimia dengan anak laki-laki. Pada usia 18, dia terdaftar di salah satu perguruan tinggi perempuan Oxford dan belajar kimia dan kemudian pindah ke Cambridge untuk belajar kristalografi sinar-X, jenis pencitraan yang menggunakan sinar-X untuk menentukan tiga-dimensi struktur molekul. Dia kembali ke Oxford pada 1934, di mana ia akan menghabiskan sebagian besar hidupnya bekerja, mengajar kimia dan menggunakan kristalografi sinar-X untuk mempelajari molekul biologis yang menarik. Dia menghabiskan tahun untuk menyempurnakan teknik, yang ia dianugerahi Hadiah Nobel pada tahun 1964, dan ditentukan struktur penisilin, vitamin B12 dan insulin. Pada tahun 2010, 16 tahun setelah kematiannya, Royal Mail Inggris merayakan ulang tahun ke 350 dari Royal Society dengan menerbitkan prangko dengan kemiripan dari 10 anggota masyarakat yang paling terkenal, termasuk Isaac Newton dan Benjamin Franklin, Hodgkin adalah wanita hanya di kelompok.

10. Rosalind Franklin (1920 – 1958)
James Watson dan Francis Crick mendapatkan kredit untuk menentukan struktur DNA, namun penemuan mereka mengandalkan karya Rosalind Franklin. Sebagai seorang remaja pada 1930-an, Franklin menghadiri salah satu sekolah yang untuk beberapa gadis 'di London yang mengajarkan fisika dan kimia, tetapi ketika ia mengatakan pada ayahnya bahwa ia ingin menjadi ilmuwan, ayahnya menolak gagasan itu. Dia akhirnya mengalah dan ia mendaftar di Universitas Cambridge, menerima gelar doktor dalam kimia fisik. Dia belajar teknik kristalografi sinar-Xwaktu sementara di Paris, kembali ke Inggris pada 1951 untuk bekerja di laboratorium John Randall di King College, London. Dia membuat gambar sinar-X DNA. Dia hampir menemukan struktur molekul ketika Maurice Wilkins, peneliti lain di laboratorium Randall yang juga mempelajari DNA, menunjukkan salah satu dari X-ray Franklin gambar ke James Watson. Watson cepat menemukan struktur heliks ganda adalah dan, dengan Francis Crick, yang diterbitkan temuan dalam jurnal Nature. Watson, Crick dan Wilkins memenangkan Hadiah Nobel pada 1962 untuk penemuan mereka. Franklin, bagaimanapun, ia telah meninggal karena kanker ovarium pada tahun 1958

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar