Sabtu, 25 Agustus 2012

10 Gambar Penting yang Mengubah Inovasi Ilmu Pengetahuan

Ternyata sebuah gambar dapat mengubah cara kita melihat dunia, terutama dalam ilmu pengetahuan. Dari foto-foto gerakan yang terlalu cepat untuk dilihat mata manusia, molekul gambar  mikroskop ikatan atom, atau gambar yang diciptakan oleh teknologi baru seringkali menjadi perubahan reaksi pada penemuan ilmiah.  Lebih dari alat penemuan, meskipun, gambar dapat membantu para ilmuwan mengkomunikasikan realitas dari apa yang mereka pelajari satu sama lain dan masyarakat. Satu gambar tidak hanya dapat mengubah ilmu pengetahuan saja, tetapi juga merubah persepsi orang terhadap sebuah harmonisasi dan keseimbangan visual. Berikut ini 10 gambar kuat yang akan mengubah kehidupan kita selama abad berikutnya:

1. Anatomi Manusia, oleh Leonardo Da Vinci (1509-1510)
Pada suatu waktu dalam sejarah ketika beberapa orang telah mencoba untuk mendokumentasikan metodis anatomi manusia, baik di dalam dan di luar tubuh seniman renaisans,  Leonardo Da Vinci melakukan keduanya, dengan menghasilkan lebih dari 200 gambar, didasarkan pada pembedahan yang ia amati, dari otot hingga struktur rangka manusia. Tidak hanya gambar-gambarnya yang indah, tetapi juga merupakan diagram medis paling akurat yang dibuat di Eropa hingga saat ini. Dengan menggabungkan pengamatan ilmiah dan seni, Da Vinci membantu  untuk menciptakan studi anatomi modern.

2. Tabel Periodik, oleh Dmitri Mendeleev (1869)
Sama seperti gambar anatomi Da Vinci yang membantu dokter memvisualisasikan apa yang mereka kerjakan, demikian pula dengan upaya Dmitri Mendeleev untuk mengatur apa yang kita tahu dari unsur-unsur ke dalam tabel data rasional. Mendeleev mendirikan tabel periodik pada pertengahan abad ke 19, mengorganisasikan elemen yang dikenal dan memprediksikan lebih sejak temuan itu ditemukan. Tabel ini pertama kali muncul dalam bentuk tidak terlihat seperti sebuah tabel yang berasal dari konsep naskah. Tabel periodik, yang digunakan anak sekolah hari ini, adalah salah satu contoh paling awal dari Infographic membantu orang untuk memahami sebuah disiplin ilmiah.

3. Hadrosaurus – Kerangka Dinosaurus Pertama Oleh Smithsonian (Foto diambil pada awal tahun 1870-an)

Pada tahun 1868, kerangka dinosaurus dipamerkan untuk pertama kalinya. Fosil yang ditemukan oleh William Parker Foulke yang dinamakan Hadrosaurus foulkii. Meskipun lima dinosaurus lainnya sudah diketahui pada waktu itu, kerangka Foulke adalah yang paling lengkap yang pernah ditemukan, dan itu dipasang dan dipamerkan di Academy of Natural Sciences di Philadelphia (bersamaan dengan museum lain di Amerika). Gambar kerangka beredar luas, mengesankan masyarakat umum untuk pertama kalinya bagaimana peneliti alam telah mengetahuinya selama berabad-abad.

4. The Horse in Motion, oleh Edward Muybridge (1882)
Pada tahun 1878, Leland Stanford, mantan gubernur California sekaligus pecinta kuda, menugaskan fotografer Eadward Muybridge untuk membuktikan kebenaran dari teori hewan kesayangannya tersebut. Bahwa kuda berlari sebenarnya mengangkat semua empat kaki kuda dari tanah. Muybridge membuat serangkaian kamera untuk pengambilan 12 gambar dalam hitungan setengah detik, menciptakan filmstrip awal. Hal ini tidak hanya menunjukkan kebenaran teori Stanford, tetapi juga menjadi pelopor untuk gambar gerak. Pada saat itu, fotografi adalah sebuah teknologi yang relatif baru, sehingga gambar ini adalah contoh dari pencitraan baru sebuah teknologi.

5. X-Ray, Oleh Wilhelm Conrad Röntgen (1895)
Roentgen telah membuktikan kemampuan sebagai seorang fisikawan eksperimental, dan eksperimental disiapkan untuk studi tentang “cahaya baru” dengan perencanaan yang cermat. Untuk mendokumentasikan pengamatannya ia menggunakan pelat fotografi. Pada malam 22 Desember 1895. Fisikawan Röntgen sengaja menemukan properti baru dari sinar katoda,  menyatakan bahwa sinar itu muncul untuk memancarkan cahaya (elektron) yang dapat diambil oleh sebuah plat fotografi. Akhirnya dia memutuskan untuk menguji teorinya, Ia meminta istrinya Bertha untuk membiarkannya foto tangannya disinari oleh sinar X. Setelah lima belas menit terpapar radiograf pertama dari seorang manusia yang diperoleh menunjukkan jelas tulang tangan dan dua cincin yang dikenakannya.

6. Photograph 51 (DNA), oleh Rosalind Franklin (1952)

Sinar-X berperan dalam salah satu penemuan terbesar pada abad kedua puluh. Ilmuwan dan X-ray crystallographer Rosalind Franklin, dalam gambar ini difraksi sinar-x (dijuluki Foto 51), menunjukkan struktur heliks DNA ganda. Dengan pola difraksi sinar , Anda akan melihat tidak hanya struktur heliks ganda, tetapi juga bahwa struktur fosfat (apa yang sekarang kita kenal sebagai basis DNA) berada di luar. Karyanya terinspirasi oleh rekan James Watson dan Francis Crick, yang kemudian memenangkan Hadiah Nobel untuk penemuan (Franklin telah meninggal saat  itu, dan Hadiah Nobel tidak diberikan setelah ia meninggal).

7. Hydrogen Bubble Chamber, Oleh Zero Gradient Synchrotron (1970)
Seperti banyak dari  visualisasi inovatif, foto ini adalah hasil dari penggabungan teknologi baru, (bubble chamber/ruang gelembung) dengan teknik pencintraan yang dikenal  dengan (fotografi). The Argonne National Lab menjelaskan bahwa “Pertama kali di dunia, Pengamatan Neutrino  ruang gelembung Hidrogen ditemukan pada 13 November 1970, pada foto bersejarah 12 kaki ruang gelembung Zero Gradient Synchrotron’s. Neutrino yang tidak terlihat menyerang sebuah Proton dimana tiga trek partikel berasal (kanan). Untuk pertama kalinya kami memiliki bukti fisik dan visual dari Neutrino. “

8. Scanning Tunneling Microscope (STM), Oleh Gerd Binnig dan Heinrich Rohrer (1983)
Gerd Binnig, bersama dengan rekannya, Heinrich Rohrer, dianugerahi Penghargaan Nobel dalam Fisika pada tahun 1986 untuk karyanya dalam scanning tunneling microscopy. Binnig dan Rohrer  diakui untuk mengembangkan teknik mikroskop yang kuat, yang dapat membentuk gambar atom individu pada permukaan logam atau semikonduktor dengan memindai ujung permukaan overthe jarum pada ketinggian hanya beberapa diameter atom. Mereka berbagi penghargaan dengan ilmuwan Jerman Ernst Ruska , desainer dari mikroskop elektron pertama.
“STM adalah salah satu metode utama yang kita gunakan untuk melihat atom dan molekul individu, dan merevolusi berbagai bidang ilmu pengetahuan, termasuk ilmu bahan (nanoteknologi)”.  Setelah Binnig dan Rohrer berhasil menyatukan gambar silikon individu dan atom emas (gambar ini hanyalah salah satu dari banyak yang mereka hasilkan), teknik ini terbukti bekerja. Sekarang tidak mungkin untuk membayangkan bagaimana kita akan mempelajari dunia molekuler tanpa STM.

9. Cosmic Microwave Background (evidence of the Big Bang), Oleh George Smoot/NASA COBE
Panas yang sangat besar dari Big Bang menciptakan gelombang yang masih terdeteksi, walaupun telah didinginkan dan terbentang keluar untuk gelombang Mikro dan membentuk latar belakang radiasi gelombang mikro kosmik. Latar belakang gelombang mikro kosmik (CMB) adalah prediksi kunci dari model Big Bang panas, dan observasi paling penting yang membedakan antara Big Bang dan steady state model. Berdasarkan data yang dikumpulkan oleh Differential Microwave Radiometer (DMR), sebuah instrumen pada Cosmic Background Explorer (COBE) satelit, yang pada tahun 1989 NASA meluncurkan. Fisikawan George Smoot memenangkan Hadiah Nobel untuk karyanya pada CMB.

10. The Molecular Bonds in a Pentacene Molecule, Oleh IBM Research (2009)
Pencitraan struktur kimia dari molekul dengan resolusi atom dicapai dengan menyelidiki jarak pendek kekuatan kimia via mikroskop gaya atom noncontact (NC-AFM). Suhu rendah STM kami / AFM didasarkan pada desain sensor qPlus dan dioperasikan dalam sebuah vakum ultrahigh pada suhu 5 K. Gambar ini tidak mengubah arah ilmu pengetahuan, tapi mengisyaratkan untuk masa depan di mana kita akan memiliki akses yang lebih besar untuk struktur molekul – baik sebagai pengamat dan insinyur.

 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar